Minggu, 08 Januari 2012

sumber energi n perubahan energi


BAB 1. PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Kebutuhan akan zat gizi mutlak bagi tubuh agar dapat melaksanakan fungsi normalnya. Pada dasarnya kebutuhan makanan bagi olahragawan tidak atau sedikit berbeda dari yang bukan olahragawan. Dalam hal ini makanan yang diperlukan tubuh adalah makanan yang seimbang dengan kebutuhan tubuh sesuai dengan umur dan jenis pekerjaaan yang dilakukan sehari-harinya. Untuk olahragawan karena aktivitas sehari-harinya lebih berat dari orang bukan olahragawan, maka porsi makanannya harus lebih besar disesuaikan dengan jenis olahraganya (ringan, sedang, berat). Terkait dengan kebutuhan protein, sampai saat ini banyak olahragawan maupun orang biasa yang ingin membentuk otot percaya bahwa dengan makan banyak sumber protein maka pembentukan otot akan lebih cepat. Namun, sejauh mana asupan tinggi protein untuk pembentukan otot. Protein dapat berfungsi untuk pertumbuhan dan pemeliharaan, pembentukan ikatan-iakatan esensial tubuh, mengatur keseimbangan air, memelihara netralitas tubuh, pembentukan antibodi, mengangkut zat-zat gizi, sumber energi. Protein dapat berfungsi sebagai sumber energi apabila karbohidrat yang dikonsumsi tidak mencukupi seperti pada waktu berdiit ketat atau pada waktu latihan fisik intensif.
Secara tradisional, atlet diharuskan makan lebih banyak daging, telur, ikan, ayam, dan bahan makanan sumber protein lainnya, karena menurut teori, protein akan membentuk otot yang dibutuhkan atlet. Hasil penelitian mutakhir membuktikan bahwa bukan ekstra protein yang membentuk otot, melainkan latihan. Latihan yang intensif yang membentuk otot. Untuk membangun dan memperkuat otot, anda harus memasukkan latihan resistan seperti angkat besi di dalam program latihan.




1.2  Rumusan Masalah
1.      Apakah kandungan zat makanan yang diperlukan oleh tubuh?
2.      Apa hubungan makanan yang dikonsumsi tubuh dengan sistem pencernaan manusia?
3.      Apakah pengertian energi dan usaha?
4.      Bagaimana pola makan sehat seorang atlet?
5.      Bagaimana hubungan sumber energi terhadap perubahan energi yang dihasilkan?

1.3  Tujuan
1.      Mengetahui  beberapa kandungan zat makanan yang diperlukan oleh tubuh
2.       Mengetahui hubungan makanan yang dikonsumsi tubuh  dengan sistem pencernaan manusia
3.      Mengetahui pengertian energi dan usaha
4.      Mengetahui pola makan sehat seorang atlet
5.      Mengetahui hubungan sumber energi terhadap perubahan energi yang dihasilkan







BAB 2. PEMBAHASAN
2.1 Kandungan zat makanan
a.      Karbohidrat
Bahan makanan pokok biasanya merupakan sumber utama karbohidrat, karena selain tinggi amylumnya, juga dapat dimakan dalam jumlah besar tanpa menimbulkan rasa nek atau mual. Bahan makanan pokok masyarakat kita adalah beras, sagu, terigu, jagung, ubi jalar, singkong, talas, kentang dll.
Di dalam tubuh karbohidrat merupakan salah satu sumber utama energi. Karbohidrat merupakan sumber energi yang paling murah. Karbohidrat yang tidak dapat dicerna tidak dapat menghasilkan energi, misalnya selulosa, galaktan dan pentosan, jadi tidak akan menyebabkan kegemukan, dan sangat baik untuk membantu proses pencernakan. Memberi perhatian terhadap berapa lama suatu makanan untuk dicerna dapat membantu atlet dalam memilih makanan.
Karbohidrat dicerna dalam satu sampai tiga jam; protein dalam tiga sampai empat jam; lemak antara empat sampai lima jam. Makanan pokok dengan daging rendah lemak, segelas susu, sayuran dan buah-buahan serta biskuit merupakan menu yang baik misalnya untuk pemain basket dua atau tiga jam sebelum latihan. Sebaliknya, segelas jus buah-buahan atau susu dan biscuit dapat dicerna dengan cepat dan merupakan pilihan yang baik satu jam sebelum latihan basket.
Selama latihan yang berlangsung satu jam atau kurang, atlet sebenarnya tidak perlu makan selama latihan tersebut berlangsung. Akan tetapi minum cukup cairan selama beraktivitas akan membuat atlet stabil secara emosional, memperlambat timbulnya kelelahan, mempertahankan stamina dan kecepatan. Air putih merupakan cairan yang paling baik untuk olah raga secara tim termasuk atlet bola keranjang.

b.      Protein
Protein merupakan zat gizi yang sangat penting, karena yang paling erat hubungannya dengan proses-proses kehidupan. Protein merupakan zat makanan yang berfungsi untuk membangun tubuh dan memperbaiki jaringan dan sel yang rusak. Sebagai contoh, tubuhmu bertambah tinggi dan besar.

 Semua hayat hidup sel berhubungan dengan protein. Protein terdiri dari unsur C, H, O, dan N. Berdasarkan komponen yang menyusun protein, maka dapat dibedakan menjadi 3 bagian yaitu
*      Protein sederhana (simple protein)
adalah hasil hidrolisa total protein jenis ini merupakan campuran yang hanya terdiri atas asam-asam amino
*      Protein komplek
adalah hasil hidrolisa total dari protein jenis ini, selain terdiri atas berbagai jenis asam amino, juga terdapat komponen lain, isalnya unsur logam, gugusan phosphst dsb (contoh: hemoglobin, lipoprotein, glicoprotein dsb
*      Protein derivat
ini merupakan ikatan antara sebagai hasil hidrolisa parsial dari protein native. Untuk mempercepat proses pemulihan setelah latihan atau kompetisi, ada 4 hal yang perlu diperhatikan yaitu "4 R": rehydrate (rehidrasi) , refuel (mengisi energi/ makan), rebuild/ repair muscle (membangun atau memperbaiki otot) dan rest (istirahat). Atlet berkesempatan mempunyai waktu unik untuk pemulihan yang cepat melalui pengisian energi kembali (refueling) segera setelah latihan karena enzim yang membantu metabolisme karbohidrat di otot paling aktif pada saat tersebut. Jika seorang atlet misalnya tidak merasa lapar setelah pertandingan, maka minuman berenergi akan memulai pengisian kembali energi dan cairan. Konsumsi protein bersamaan dengan karbohidrat di saat awal pemulihan akan membantu otot mengisi energi dari karbohidrat dan dapat meningkatkan kadar hormon yang dibutuhkan untuk sintesis protein.

c.       Lemak
Lemak merupakan sumber energi yang menyediakan kalori terbanyak bagi tubuh. Selain itu,lemak juga berfungsi sebagai pelaru tvitamin A,D,E,K, pembangun Tubuh tertentu,melindungi alat-alat dalam ,dan pelindung tubuh dari suhu rendah. Lemak dapat dibeda kan menjadi tiga kelompok ,yaitu lemak sederhana (minyak dan Lemak) ,lemak campuran (fosfolipid dan lipoprotein) ,dan lemak asli (asal lemak dan sterol) .Berdasarkan tingkat  kejenuhannya, ada asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Asam lemak jenuh dap at disintesis sendiri dalam tubuh, berbentuk padat pada suhu ruang, banyak dijumpai pada lemak hewan (mentega, gemuk, asam stearat, dan asam palmitat). Asam lemak tak jenuh biasanya berwujud cair, banyak terdapat pada lemak nabati (minyak kelapa, minyak jagung, minyak sayur,dll). Ada 3 jenis asam lemak esensial yang diperlukan tubuh, yaitu asam lemak arakhidonat, linoleat, dan linolenat.
d.      Vitamin dan Mineral
Nilai gizi makanan tidak hanya tergantung pada komposisi zat-zat dalam bahan makanan mentah, tetapi juga ditentukan oleh berbagai proses, seperti: penyimpanan, transportasi dan pemasakan (pengolahan) dimana vitamin dan mineral akan sangat mudah hilang oleh proses tersebut. Oleh karena itu sayur-sayuran yang segar merupakan sumber vitamin dan mineral yang sangat baik bagi tubuh. Sayur-sayuran dan buah-buahan segar tidak saja mengandung vitamin dan mineral yang sangat banyak serta sedikit sekali mengandung kalori.
e.       Air
Fungsi air bagi tubuh, yaitu mengangkut nutrisi kejaringan-jaringan, mengangkut Sampah dari jaringan keluar tubuh, dan medium berbagai reaksi kimia dalam tubuh.
Beberapa penyakit dapat menyerang alat pencernaan dan sistem pencernaan, diantaranya adalah; sariawan; sakitgigi; tukak lambung/ maag; radang hati/ hepatitis; diare, muntaber/ kolera, tipus; usus buntu/ apendisitis; wasir/ ambeien, malnutrisi.
2.2 Hubungan makanan yang dikonsumsi tubuh  dengan sistem pencernaan   manusia
Manusia merupakan makhluk hidup yang memerlukan energi untuk membentuk tubuh, menghasilkan gerak dan usaha lainnya. Manusia dapat beraktifitas berkat adanya energi yang dihasilkan dari makanan. Dalam proses pemenuhan energi diperlukan makanan yang dapat diproses menjadi energi melalui proses pencernaan. Proses yang mengubah makanan menjadi energi tersebut melalui beberapa tahap pada tiap-tiap organ pencernaan.Sistem pencernaan makanan pada manusia terdiri dari beberapa organ, berturut-turutdimulaidari

1.      Rongga Mulut,
2.       Esofagus
3.       Lambung
4.      Usus Halus
5.      Usus Besar
6.       Rektum
7.      Anus.
Rongga Mulut

·         Rongga Mulut
Mulut merupakan saluran pertama yang dilalui makanan. Pada rongga mulut, dilengkapi alat pencernaan dan kelenjar pencernaan untuk membantu pencernaan makanan. Pada Mulut terdapat :
a.       Gigi
Memiliki fungsi memotong, mengoyak dan menggiling makanan menjadi partikel yang kecil-kecil. Perhatikan gambar disamping.
b.      .Lidah
Memiliki peran mengatur letak makanan di dalam mulut serta mengecap rasa makanan.
c.       Kelenjar Ludah
Ada 3 kelenjar ludah pada rongga mulut. Ketiga kelenjar ludah tersebut menghasilkan ludah setiap harinya sekitar 1 sampai 2,5 liter ludah. Kandungan ludah pada manusia adalah : air, mucus, enzim amilase, zat antibakteri, dll. Fungsi ludah adalah melumasi rongga mulut serta mencerna karbohidrat menjadi disakarida.
·         Esofagus (Kerongkongan)
Merupakan saluran yang menghubungkan antara rongga mulut dengan lambung. Pada ujung saluran esophagus setelah mulut terdapat daerah yang disebut faring. Pada faring terdapat klep, yaitu epiglotis yang mengatur makanan agar tidak masuk ke trakea (tenggorokan). Fungsi esophagus adalah menyalurkan makanan ke lambung. Agar makanan dapat berjalan sepanjang esophagus, terdapat gerakan peristaltik sehingga makanan dapat berjalan menuju lambung.
·         Lambung
Lambung adalah kelanjutan dari esophagus, berbentuk seperti kantung. Lambung dapat menampung makanan 1 liter hingga mencapai 2 liter. Dinding lambung disusun oleh otot-otot polos yang berfungsi menggerus makanan secara mekanik melalui kontraksi otot-otot tersebut. Ada 3 jenis otot polos yang menyusun lambung, yaitu otot memanjang, otot melingkar, dan otot menyerong.
Selain pencernaan mekanik, pada lambung terjadi pencernaan kimiawi dengan bantuan senyawa kimia yang dihasilkan lambung. Senyawa kimiawi yang dihasilkan lambung adalah :
  • Asam HCl ,Mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin. Sebagai disinfektan, serta merangsang pengeluaran hormon sekretin dan kolesistokinin pada usus halus
  • Lipase , Memecah lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Namun lipase yang dihasilkan sangat sedikit
  • Renin , Mengendapkan protein pada susu (kasein) dari air susu (ASI). Hanya dimiliki oleh bayi.
  • Mukus , Melindungi dinding lambung dari kerusakan akibat asam HCl.
Hasil penggerusan makanan di lambung secara mekanik dan kimiawi akan menjadikan makanan menjadi bubur yang disebut bubur kim.
Fungsi HCI Lambung :
1. Merangsang keluamya sekretin
2. Mengaktifkan Pepsinogen menjadi Pepsin untuk memecah protein.
3. Desinfektan
4. Merangsang keluarnya hormon Kolesistokinin yang berfungsi merangsang       empdu mengeluarkan getahnya.
·         Usus Halus
Usus halus merupakan kelanjutan dari lambung. Usus halus memiliki panjang sekitar 6-8 meter. Usus halus terbagi menjadi 3 bagian yaitu duodenum (± 25 cm), jejunum (± 2,5 m), serta ileum (± 3,6 m). Pada usus halus hanya terjadi pencernaan secara kimiawi saja, dengan bantuan senyawa kimia yang dihasilkan oleh usus halus serta senyawa kimia dari kelenjar pankreas yang dilepaskan ke usus halus. Senyawa yang dihasilkan oleh usus halus adalah :
  • Disakaridase Menguraikan disakarida menjadi monosakarida
  • Erepsinogen Erepsin yang belum aktif yang akan diubah menjadi erepsin. Erepsin mengubah pepton menjadi asam amino.
  • Hormon Sekretin Merangsang kelenjar pancreas mengeluarkan senyawa kimia yang dihasilkan ke usus halus
  • Hormon CCK (Kolesistokinin) Merangsang hati untuk mengeluarkan cairan empedu ke dalam usus halus.
Selain itu, senyawa kimia yang dihasilkan kelenjar pankreas adalah :
  • Bikarbonat Menetralkan suasana asam dari makanan yang berasal dari lambung
  • Enterokinase Mengaktifkan erepsinogen menjadi erepsin serta mengaktifkan tripsinogen menjadi tripsin. Tripsin mengubah pepton menjadi asam amino.
  • Amilase Mengubah amilum menjadi disakarida
  • Lipase Mencerna lemak menjadi asam lemak dan gliserol
  • Tripsinogen Tripsin yang belum aktif.
  • Kimotripsin Mengubah peptone menjadi asam amino
  • Nuklease Menguraikan nukleotida menjadi nukleosida dan gugus pospat
  • Hormon Insulin Menurunkan kadar gula dalam darah sampai menjadi kadar normal
  • Hormon Glukagon Menaikkan kadar gula darah sampai menjadi kadar normal.
·         Usus Besar(Kolon)
Merupakan usus yang memiliki diameter lebih besar dari usus halus. Memiliki panjang 1,5 meter, dan berbentuk seperti huruf U terbalik. Usus besar dibagi menjadi 3 daerah, yaitu : Kolon asenden, Kolon Transversum, dan Kolon desenden. Fungsi kolon adalah :
a. Menyerap air selama proses pencernaan.
b. Tempat dihasilkannya vitamin K, dan vitamin H (Biotin) sebagai hasil simbiosis dengan bakteri usus, misalnya E.coli.
c. Membentuk massa feses
d. Mendorong sisa makanan hasil pencernaan (feses) keluar dari tubuh. Pengeluaran feses dari tubuh ddefekasi.
·         Rektum dan Anus
Merupakan lubang tempat pembuangan feses dari tubuh. Sebelum dibuang lewat anus, feses ditampung terlebih dahulu pada bagian rectum. Apabila feses sudah siap dibuang maka otot spinkter rectum mengatur pembukaan dan penutupan anus. Otot spinkter yang menyusun rektum ada 2, yaitu otot polos dan otot lurik.

2.3 Pengertian Usaha dan Energi
2.3.1 Pengertian Energi
Energi adalah kemampuan untuk melakukan kerja atau usaha. Satuan energi dalam Sistem Internasional (SI) adalah joule (J). Satuan energi dalam sistem yang lain adalah kalori, erg, dan kWh (kilo watt hours). Kesetaraan joule dengan kalor adalah sebagai berikut. 1 kalori = 4,2 joule atau 1 joule = 0,24 kalori.
            Bentuk bentuk energi dapat dibagi menjadi:
1.      EnergiKimia
Energi kimia adalah energi yang tersimpan dalam persenyawaan kimia. Makanan banyak mengandung energi kimia yang sangat bermanfaat bagi tubuh manusia
2.      Energi Listrik
Energi listrik merupakan salah satu bentuk energi yang paling banyak digunakan. Energi ini dipindahkan dalam bentuk aliran muatan listrik melalui kawat logam konduktor yang disebut arus listrik.
3.      Energi Panas
Sumber energi panas yang sangat besar berasal dari Matahari. Sinar matahari dengan panasnya yang tepat dapat membantu manusia dan makhluk hidup lainnya untuk hidup dan berkembang biak. Energi panas pun merupakan hasil perubahan energi yang lain, seperti dari energi listrik, energi gerak, dan energi kimia
4.      Energi mekanik
Energi mekanik merupakan penjumlahan dari energi potensial dan energi kinetik.
2.3.2 Pengertian Usaha
Usaha dihasilkan oleh gaya yang dikerjakan pada suatu benda sehingga benda itu berpindah tempat. Oleh karena itu, usaha sangat dipengaruhi oleh dorongan atau tarikan (gaya).
2.3.3 Hubungan antara Usaha dan Energi
Ketika gaya melakukan usaha pada sebuah benda maka akan terjadi perubahan energi pada benda tersebut. Usaha yang dilakukan pada sebuah benda yang bergerak horisontal menyebabkan perubahan energi kinetik. Dengan demikian, besarnya usaha sama dengan perubahan energi kinetik benda. Secara matematis ditulis sebagai berikut.
W = Δ Ek
W = Ek2 – Ek1 dengan:
W = usaha (J)
Ek = perubahan energi kinetik (J)
Ek2 = energi kinetik akhir (J)
Ek1 = energi kinetik awal (J)



2.4 pola makan sehat seorang atlet
Kebutuhan energi merupakan prioritas yang utama bagi atlet. Keseimbangan energi untuk menjaga masa jaringan-jaringan, imun dan fungsi-fungsi reproduksi, dan penampilan optimal atlet. Keseimbangan energi ini didefinisikan sebagai pemasukan energi (energi yang dihasilkan  dari makanan, cairan, dan produk suplement) dikali pengeluaran energi (pengeluaran energi, basal metabolisme, efek-efek dari pemasukan makanan, dan aktivitas fisik). Dengan pemasukan energi, lemak dan masa otot dapat digunakan oleh tubuh untuk sumber cadangan energi.
            Banyak atlet yang memerluka konsumsi enrgi yang cukup untuk menjaga berat dan komposisi tubuh selama melakukan aktivitas atau berolahraga. Sesuai prinsip dasar ”gizi seimbang” yang mengandung cukup karbohidrat, lemak, protein, mineral, air, dan serat.
Untuk menunjang prestasinya olahragawan memerlukan nutrisi/ zat gizi yang cukup baik kualitas maupun kuantitas. Pada dasarnya nutrisi dikelompokkan menjadi 2 golongan yakni:  Makro Nutrisi,  yaitu  zat gizi  yang  diperlukan tubuh dalam jumlah banyak (makro nutrisi) meliputi ; karbohidrat, lemak  yang berperan sebagai pemberi energi dan protein berfungsi memelihara pertumbuhan dan memperbaiki jaringan tubuh melakukan aktivitas atau berolahraga  seperti kulit, otot dan rambut. Pengelompokkan zat gizi yang Kedua adalah mikro nutrisi  yaitu zat  gizi  yang  diperlukan tubuh dalam jumlah sedikit (mikro nutrisi) meliputi: vitamin dan mineral yang berperan memperlancar berbagai proses di dalam tubuh.
Atlet diharuskan makan lebih banyak daging, telur, ikan, ayam, dan bahan makanan sumber protein lainnya, karena menurut teori, protein akan membentuk otot yang dibutuhkan atlet. Hasil penelitian mutakhir membuktikan bahwa bukan ekstra protein yang membentuk otot, melainkan latihan. Latihan yang intensif yang membentuk otot. Untuk membangun dan memperkuat otot, anda harus memasukkan latihan resistan seperti angkat besi di dalam program latihan.
Agar cukup energi yang dikonsumsi untuk latihan pembentukan otot, makanan harus mengandung 60% karbohidrat dan 15% protein dari total energi. Kedengarannya aneh, tetapi sesungguhnya seorang atlet binaragawan dan pelari marathon dapat mengkonsumsi makanan dari hidangan yang sama. Seorang binaragawan cenderung berotot lebih besar dari pelari, karena itu ia membutuhkan lebih banyak energi.
Makanan yang terbaik untuk atlet harus mensuplai cukup protein tetapi tidak berlebihan untuk keperluan perkembangan dan perbaikan jaringan otot yang aus, produksi hormon, dan mengganti sel-sel darah merah yang mati dengan yang baru. Seringkali atlet mengkonsumsi makanan yang mengandung tinggi protein, sehingga mereka mendapatkan dobel dari kebutuhannya. Kebutuhan protein bagi individu yang bukan atlet berkisar antara 0.8-1 g/ kg BB/ hari dengan perbandingan protein hewani terhadap nabati 1:1. Kebutuhan protein untuk seorang atlet yang masih aktif berlatih, sedikit meningkat, mencapai 1-1,2 g/ kg BB/ hari. Bagi atlet yang sedang meningkatkan power dengan memperbesar serabut otot (misalnya pada latihan anaerobik serta atlet yang masih dalam masa pertumbuhan), kebutuhan terhadap protein lebih meningkat lagi tetapi tidak lebih dari 2 g/ kg BB/ hari. Pemberian protein yang melebihi kebutuhan akan menyebabkan protein kelebihan itu akan diubah menjadi lemak tubuh. Selain itu protein yang diberikan secara berlebihan menyebabkan kebutuhan akan air meningkat. Menu yang banyak mengandung protein sering merupakan pilihan utama bagi para atlet. Mungkin hal ini disebabkan pengetahuan bahwa otot dibangun oleh protein sehingga timbul anggapan bahwa makan banyak protein akan merangsang pertumbuhan otot dan menambah kekuatan.
Sebetulnya suatu menu yang seimbang/ adekuat yang terdiri dari makanan biasa akan memberikan semua protein yang dibutuhkan atlet untuk performance yang maksimal. Dari penyelidikan Peteenhofer dan Volt ternyata bahwa pembakaran protein diwaktu latihan berat tidak lebih tinggi dari pada waktu istirahat, juga setelah cadangan glikogen habis, sedangkan bila latihan diteruskan tidak didapati eksresi nitrogen yang berarti. Namun pemberian protein yang cukup tinggi dianjurkan terutama pada musim awal latihan, misalnya 1-2 bulan. Apalagi mengingat keadaan gizi atlet sering belum memuaskan pada waktu masuk pusat latihan. Dalam waktu permulaan ini memang banyak protein dibutuhkan selain untuk aktivitas enzim yang optimal juga untuk membangun otot. Apalagi bagi mereka dengan olahraga yang memerlukan pertumbuhan otot yang banyak. Diperlukan keseimbangan nitrogen yang selalu positif, sedangkan dengan pemberian protein 1 g/ kg BB/ hari pada waktu ,latihan, keseimbangan nitrogen positif sulit dipertahankan. Jadi dianjurkan pemberian protein 1,2-1,5 g/ kg BB/ hari pada permulaan masa latihan, tergantung dari sifat/ macam olahraganya. Untuk olahraga yang memerlukan banyak tenaga dianjurkan untuk lebih banyak lagi protein daripada untuk olahraga yang mementingkan kecepatan.
Selain itu, atlet perlu memilah-milah makanan untuk kebutuhan saat akan bertanding. Atlet sebaiknya mengkonsumsi makanan yang mudah dicerna oleh sistem pencernaan contohnya makanan yang mengandung karbohidrat dan protein, seperti pisang, telur, susu, dll. karena makanan yang mudah dicerna akan lebih cepat diproses oleh enzim-enzim pencernaan dan cepat mengembalikan energi puncak mereka, mengembalikan stamina, tenaga untuk kerja otot, dan menghilangkan rasa lelah, dan membuat kenyang lebih lama.
Untuk makanan yang sulit dicerna yaitu makanan yang megandung selulosa seperti tumbuhan-tumbuhan. Contoh lain makanan yang sulit dicerna yaitu lemak. Tetapi lemak memiliki jumlah kalori yang besar dibandingkan zat-zat makanan yang lain. Oleh karena itu, atlet yang mengkonsumsi makanan yang berlemak akan mendapatkan energi yang besar.




2.5 Hubungan  sumber energi terhadap perubahan energi yang dihasilkan
Seperti telah disinggung sebelumnya, makanan yang kita makan dan minuman yang kita minum mengandung energi kimia. Zat-zat kimia yang terkandung di dalam makanan dan minuman tersebut dapat menghasilkan energi kimia karena di dalam tubuh kita sebenarnya terjadi reaksi kimia yang mengubah zat-zat yang terkandung dalam makanan menjadi energi. Energi kimia yang diperoleh dari makanan yang dikonsumsi akan dirubah menjadi energi gerak.
Seperti halnya seorang atlet yang memerlukan energi untuk membentuk tubuh, menghasilkan gerak untuk berlatih atau bertanding. Seorang atlet dapat beraktifitas berkat adanya energi yang dihasilkan dari makanan. Dalam proses pemenuhan energi diperlukan makanan yang dapat diproses menjadi energi melalui proses pencernaan.















BAB. 3 PENUTUP
5.1  Kesimpulan
1.      kandungan zat makanan yang diperlukan oleh tubuh adalah karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral.
2.      Sistem pencernaan makanan pada manusia terdiri dari beberapa organ, berturut-turut dimulaidari: Rongga Mulut,  Esofagus,  Lambung, Usus Halus, Usus Besar,  Rektum, Anus.
3.      sumber energi yang diperlukan oleh seorang atlet yaitu Atlet diharuskan makan lebih banyak daging, telur, ikan, ayam, dan bahan makanan sumber protein lainnya, karena menurut teori, protein akan membentuk otot yang dibutuhkan atlet. Agar cukup energi yang dikonsumsi untuk latihan pembentukan otot, makanan harus mengandung 60% karbohidrat dan 15% protein dari total energi. Atlet juga sebaiknya mengkonsumsi makanan yang mudah dicerna oleh sistem pencernaa.
4.      hubungan sumber energi terhadap perubahan energi yang dihasilkan oleh seorang atlet adalah zat-zat kimia yang terkandung di dalam makanan dan minuman tersebut dapat menghasilkan energi kimia karena di dalam tubuh kita sebenarnya terjadi reaksi kimia yang mengubah zat-zat yang terkandung dalam makanan menjadi energi. Energi kimia yang diperoleh dari makanan yang dikonsumsi akan dirubah menjadi energi gerak.










DAFTAR PUSTAKA

http://Sistem pencernaan makanan pada manusia « Guru NgeBlog.htm
http://SISTEM PENCERNAAN PADA MANUSIA Biologi TerLengkap!.htm
http://GIZI UNTUK PEMBINAAN OLAHRAGAWAN.pdf
http://makanan sebelum_dan sesudah pertandingan.pdf
http://nutrisi_dan performance_atletic.pdf

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar